Monday, 28 January 2008

Mencari Kilauan Emas yang Hilang ...

Bismillah ...
.
Ketika menziarahi blog sahabat saya, Zukhairi Salehuddin (http://zukhairi-salehudin.blogspot.com/), saya terbaca artikel beliau berkenaan dengan interview seorang wartawan dengan seorang artis sensasi tempatan bernama Zila Bakarin. Saya tidak sedikitpun terkejut dengan kenyataannya kerana memang dia dikenali dengan artis yg sebegitu … Ikuti perbualan mereka yg saya ambil dari blog sahabat saya:
.
wartawan: Bagaimana pula dengan imej seksi ****. Apakah akan berkurangan selepas bergelar isteri?
.
artis: Terus terang, bergelar isteri bukanlah halangan untuk tidak lagi berpakaian seksi. Suami saya sendiri pun tak kisah saya hendak berpakaian seksi kerana sejak dia kenal ****, memang **** seksi pun. Malah dia lagi suka kalau saya berpakaian seksi (ketawa). Dia hendak saya jadi macam dulu dan saya sendiri tidak suka untuk jadi hipokrit. Saya tidak mahu menjadi sesetengah pihak yang pada asalnya seksi tetapi hidup berpura-pura. Esok lusa, apabila sudah tidak tahan, kembali menjadi seksi.
.
wartawan: Tidak takut dengan pandangan keluarga mertua yang mungkin tidak senang dengan imej **** itu?
.
artis: Keluarga suami saya memang sporting. Mereka boleh menerima **** seadanya dan mereka juga memahami kehendak saya. Dan saya pun pernah ke rumah mereka dengan hanya berseluar pendek saja. Jadi saya tidak lihat perkara ini sebagai satu isu besar. Selagi suami mengizinkan, selagi itu **** akan kekal dengan imej seksi (ketawa).
.
.
Beginilah nilai seorang muslim sekiranya kejahilan mendampinginya. Jawapan artis tersebut tidak langsung menggambarkan ciri-cirinya sebagai seorang muslimah Islam yg tulen. Dia telah mencaritkan maruah wanita Muslimah yg istiqamah berhijab dengan keimanan & ketaatan kepada perintah Allah SWT. Apa yg dia ucapkan bukanlah mewakili semua golongan Muslimah yg beriman dan punya ‘iffah, tetapi mewakili dirinya dan kelompoknya yg tidak mengerti akan tuntutan agama. Ini bukan soal hipokrit ataupun tidak, bukan juga seperti sebuah citra yg boleh dilakon-lakonkan .. berMercedes megah di depan TV mencari publisiti, hakikatnya berkayuh basikal mencari rezeki …. tetapi ia adalah kewajipan yg telah ditaklifkan kepada setiap wanita muslimah yg telah baligh, berakal lagi mengenal perintah tuhannya. Seperti kata sahabat saya, ia adalah perkara asas yg mesti diketahui oleh setiap Muslimah. Namun apa yg terjadi, dia bermegah-megah dalam kemaksiatan, seolah-olah seperti bercakap di depan orang yg pekak dan bisu.
.
“Kau peduli apa … kalau aku mati nanti, aku mati sorang-sorang. Bukan aku masuk kubur kau. Kubur lain-lain” … Ini jawapan juak-juak yang tidak mahu hidup dalam hipokrit.
.
Memang betul kamu akan mati seorang diri dan kubur kita pun lain-lain. Tapi yg menyorong kamu ke kubur tu siapa pulak, bukan orang lain jugak ker?? Takkan kamu jalan sendiri??
.
Kamu tidak punya hujjah untuk mengelak diri dari ketetapan Allah SWT, kerana Islam sudah menyediakan seribu hujjah (naqli & ‘aqli) sebelum kamu berhujjah. Dia yg menetapkan Maha Mengetahui kekurangan dan kelemahan hamba-hambaNya. Justeru itu, tiada seorangpun boleh menganggap kehidupannya tidak melibatkan orang lain. Sesungguhnya Allah SWT tidak menjadikan kita tiada pertanggungjawaban dan tidak juga menjadikan kita tidak dipertanggungjawabkan. Buktinya … sebelum kamu berkahwin, yg menanggung beban kamu adalah ayah kamu. Namun setelah kamu berkahwin, tanggungjawab tersebut berpindah kepada suamimu. Dalam masa yg sama, kamu juga mempunyai tanggungjawab sebagai isteri terhadap suamimu. Bukankah ini contoh pertanggungjawaban dan dipertanggugjawabkan ..!!
.
Kita mendoakan agar Allah SWT membuka pintu hidayah kepadanya ... Ameen
.
Saudaraku Muslimah ..
.
Sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan kamu, lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan susunan tubuhmu seimbang. Kemudian Allah membentuk kamu dalam bentuk yg paling baik, dan Dia memuliakan kamu dengan Islam setelah dulunya engkau dihina dan dibunuh.
.
Islam sangat menghargaimu dan meletakkan dirimu pada kedudukan yg begitu mulia. Tidak ada sebaik-baik perumpamaan yg layak untuk diberikan kepadamu selain seumpama emas kuning yang memancarkan kilauan cahaya yg menyilaukan setiap biji mata yg melihat. Tiada seorangpun yg tidak akan terpesona melihat kilauan cahaya yg terpancar dari susuk tubuh yg memancarkan. Walau sekilas ia terpandang, pasti ada tangan-tangan yg akan meraba-raba mencari dari mana datangnya cahaya tersebut. Walaupun ia tersembunyi di balik kelikir dan tanah yg keras, hati yg telah terpukau tetap akan berusaha mencari jalan untuk mendapatkannya. Begitulah perumpamaan emas dengan dirimu wahai Muslimah. Setiap susuk tubuhmu adalah kilauan cahaya. Cahaya yg memancarkan membuatkan hati yg tenang bertukar menjadi gundah gulana dan tak tentu arah. Seteguh akar yg memancak ke bawah tanah sekalipun, pasti ia goyah dengan siulan angin taufan yg berarak. Begitulah hati seorang lelaki, sekuat manapun iman yg berakar di dalam hati … ugutan kecantikanmu pasti tidak upaya ia tandingi dengan mudah. Itulah hakikat kejadian manusia … Manusia tetap manusia, bukan malaikat yg semusim imannya.
.
Menyedari keistimewaanmu, Islam menghijab dan melindungimu agar kamu menjadi perhiasan duniawi yg begitu tinggi nilainya, serta terlalu mahal harganya. Tetapi, adakah kamu benar-benar menyedari hakikat ini?
.
Musuh-musuh Islam sangat mencemburui agamamu … bukan sejak akhir-akhir ini, tetapi sejak Islam melakar tinta sejarah gemilang berabad lamanya. Mereka berdendam dengan Rasulmu, Muhammad SAW lalu membanting tulang meruntuhkan agamamu. Siapakah kamu sebelum datangnya Islam? Bukan mencela, tetapi bertanyakan kembali dari mana terbinanya kemuliaanmu …?? Hari ini sangat malang sekali. Engkau seolah-olah telah melupakan segala-galanya. Tulisan ini bukan untuk mencalitkan arang hitam di mukamu, tetapi untuk menceritakan bahawa kemuliaan Islam tertegak dengan kemuliaanmu & kecelakaan Islam disebabkan oleh kecelakaanmu juga. Begitu tinggi nilai dan kedudukanmu di sisi agama Allah ini. Kini, musuh-musuh Islam sedang berjuang menjadikan kamu sebagai mangsa, lalu kamu mengikuti jalan mereka. Kamu keluar di tengah-tengah masyarakat dengan perhiasan yg melampau-lampau melebihi dari kelonggaran yg telah Islam benarkan. Islam mewajibkan auratmu dihijabkan, tetapi kamu menonjol-nonjolkannya … malah kamu lebih berbangga dengan penonjolanmu itu, dan benci terhadap hijab dan ‘iffah. Janganlah engkau mengambil agamamu dari penganut aliran kebebasan itu, kerana pada hakikatnya kamu sedang ditertawakan di balik tirai kemajuan dan kemodenan … padahal kamu dalam kemunduran dan kehinaan.
.
Janganlah engkau menawarkan agamamu dengan harga yg murah sedangkan Islam begitu meletakkanmu di tempat yg mulia. Islam mengkehendaki agar kamu suci, sedangkan musuh-musuh Islam mengkehendaki agar dirimu kotor dengan tabarruj yg melampau. Islam mengkehendaki agar kamu mulia, sedangkan musuh-musuh Islam mengekehendaki agar kamu menjadi hina. Mereka menyusun perancangan yg busuk untuk mengeluarkanmu dari pagar keimanan kepada lapangan kebebasan. Di luar sana terlalu banyak serigala kelaparan yg menanti mangsa yg leka dan lalai. Adakah kamu mahu menjadi mangsa gigitan serigala yg tidak mengenal ihsan ….??? Jawapannya ada di sisi kamu.
.
Jadilah butir-butir emas di celahan besi karat yg tidak bernilai .... Sungguh, mata yg jelas penglihatannya masih dapat mencarinya walaupun ia tersorok di celahan besi karat tersebut.


“..dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan tudungnya ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka ….” (an-Nur: 31)



2 comments:

Anonymous said...

alhamdulillah...salam perjuangan fi sabilillah amiin

wiwie said...

Assalamu'alaikum..

terima kasih di atas penulisan diatas juga buat rakan saudara.. mmg kebenaran itu harus ditegakkan.. haruskah kita terus membiarkan mereka.. persoalan yg akan terus melanda..

-wiwie-